Langsung ke konten utama

Selamat Datang di Kelas Digital Sejarah

Selamat datang di Kelas Digital Pelajaran Sejarah SMAN 2 Kuningan. Ini merupakan media pembelajaran Sejarah yang diampu oleh guru Dra. N. Sri Endang Susetiawati, M.Pd.

Dengan media Kelas Digital Sejarah ini, diharapkan siswa dapat melakukan proses belajar secara lebih mudah, intensif dan dapat dilakukan kapanpun, baik saat berada di sekolah maupun saat usai pulang sekolah.

Kelas Digital Sejarah merupakan media komunikasi dalam proses pembelajaran Sejarah yang dapat diakses melalui handphone, komputer atau laptop.

Melalui Kelas Digital ini, guru akan memberikan konten belajar, baik berupa teks, foto, video atau dokumen lainnya yang diharapkan dapat direspon oleh siswa dengan memberikan komentar atau berdiskusi.

Melalui Kelas Digital pula guru akan memberikan penugasan, ulangan secara online, serta pengumuman.

Tugas dapat dilaporkan oleh siswa melalui media Kelas Digital pula dengan cara mengunggah file penugasan.

Sementara itu, hasil ulangan secara online akan memudahkan guru untuk me…

Ketua IGI: Motivasi Belajar Rendah, Sertifikasi Belum Tingkatkan Profesionalisme Guru

JAKARTA, KOMPAS.com - Mutu dan profesionalitas guru masih menjadi tantangan utama pendidikan nasional. Sertifikasi dan peningkatan kesejahteraan guru belum meningkatkan mutu dan profesionalitas mereka. 

Demikian diungkapkan Ketua Ikatan Guru Indonesia (IGI) Satria Dharma di Jakarta, Senin (30/1/2012), terkait Rakernas IGI yang digelar Sabtu (28/1/2012) lalu. Ia mengatakan, ada banyak kendala menyebabkan peningkatan mutu dan profesionalitas ini tidak juga berhasil dicapai. Salah satunya adalah rendahnya motivasi belajar para guru.

"Guru tidak memiliki motivasi belajar. Seolah-olah, guru itu bertugas mengajari siswa dan melupakan belajar untuk meningkatkan kompetensi dirinya," tutur Satria.

Padahal, sambungnya, kalau berani mengajar, maka guru harus berani belajar. Melemahnya motivasi belajar ini berimplikasi pada apatisme dalam pembelajaran. Hal ini dipicu oleh sistem pembelajaran yang berpusat pada ancaman kelulusan, melalui ujian nasional (UN).

"UN melemahkan sistem pembelajaran bermutu. Guru jadi malas berinovasi dan kreatif," katanya.

Untuk itu, lanjut Satria, peran IGI saat ini difokuskan pada upaya peningkatan mutu dan profesionalitas guru. Pihaknya akan terus membantu pemerintah meningkatkan kualitas guru dengan berbagai seminar dan pelatihan guna mengejar ketertinggalan itu.

"Tanpa guru yang bermutu, sulit mengharapkan pendidikan berkualitas," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Satria menegaskan upaya peningkatan profesionalitas guru jangan diganggu oleh kegiatan politik praktis. Di banyak daerah guru menjadi korban pertarungan politik dalam pilkada. Mutasi dan demosi dilakukan bila guru tidak mendukung salah satu kandidat. Ini menciderai profesionalittas guru.
Sudah saatnya, kata dia, guru betul-betul mencari cara dan terobosan baru untuk membantu pemerintah dalam meningkatkan mutu pendidikan di daerah masing-masing.
Baca Juga

Komentar