Langsung ke konten utama

Selamat Datang di Kelas Digital Sejarah

Selamat datang di Kelas Digital Pelajaran Sejarah SMAN 2 Kuningan. Ini merupakan media pembelajaran Sejarah yang diampu oleh guru Dra. N. Sri Endang Susetiawati, M.Pd.

Dengan media Kelas Digital Sejarah ini, diharapkan siswa dapat melakukan proses belajar secara lebih mudah, intensif dan dapat dilakukan kapanpun, baik saat berada di sekolah maupun saat usai pulang sekolah.

Kelas Digital Sejarah merupakan media komunikasi dalam proses pembelajaran Sejarah yang dapat diakses melalui handphone, komputer atau laptop.

Melalui Kelas Digital ini, guru akan memberikan konten belajar, baik berupa teks, foto, video atau dokumen lainnya yang diharapkan dapat direspon oleh siswa dengan memberikan komentar atau berdiskusi.

Melalui Kelas Digital pula guru akan memberikan penugasan, ulangan secara online, serta pengumuman.

Tugas dapat dilaporkan oleh siswa melalui media Kelas Digital pula dengan cara mengunggah file penugasan.

Sementara itu, hasil ulangan secara online akan memudahkan guru untuk me…

Gerakan Nasional Penyelamatan HMI Tuntut Noer Fajrieansyah Bersumpah

RMOL. Himpunan Mahasiswa Islam sebagai organisasi besar tengah menghadapi rumor skandal yang dialamatkan kepada pimpinan puncak mereka.

Kasus berawal dari pengakuan Niskalawati (Wasekjend Bidang Kewirausahaan PB HMI) tentang hubungannya dengan Ketum PB HMI, Noer Fajriansyah, yang sudah terlalu jauh. Demikian disampaikan Gerakan Nasional untuk Penyelamatan HMI yang dikoordinatori pengurus pusat HMI, Dwi Julian, dalam pernyataan pers yang diterima redaksi petang ini (Senin, 6/2).

Diketahui, bahwa skandal yang harusnya tak diketahui luar organisasi itu telah meluas pada situasi yang tidak dapat dikendalikan lagi. Namun, menurut siaran pers itu, Noer Fajriansyah tidak terbuka untuk mengklarifikasi kabar itu ke dalam. Upaya penyelesaian secara kelembagaan, yaitu penyelesaian dalam rapat harian, juga tertutup.

Dalam pernyataan pers itu juga diutarakan bahwa forum Pleno II PB HMI yang diadakan di Pulau Tidung, Kepulauan Seribu pada tanggal 22-24 Januari, yang seharusnya bisa mengklarifikasi permasalahan tersebut, malah berakhir dengan kericuhan, kekerasan dan intimidasi.

Dalam situasi yang demikian, tujuh Ketua Bidang dan puluhan fungsionaris PB HMI lainnya serta lembaga-lembaga yang ada di HMI antara lain Lembaga Pers mahasiswa Islam (LAPMI), Badan Pengelola Latihan (BPL) dan Lembaga Kesehatan Mahasiswa Islam (LKMI) menyatakan mosi tidak percaya kepada kepemimpinan Noer Fajriansyah. Selain pernyataan mosi tidak percaya, pernyataan mundur juga dilayangkan.

"Kami mendesak secara terbuka kepada Ketua Umum agar segera menyelenggarakan satu upaya untuk meyakinkan Keluarga Besar HMI jika Beliau memang tidak melakukan hal sebagaimana yang dituduhkan oleh Saudari Niskalawati," pinta Dwi Julian.

Untuk kepentingan tersebut, Gerakan Nasional Penyelamatan HMI menginginkan klarifikasi yang didahului oleh sumpah secara islami yang dilakukan Noer Fajrieansyah dan Niskalawati, di depan khalayak HMI dan saksi yang sudah diceritakan oleh Niskalawati, bertempat di Masjid Sunda Kelapa, Jakarta. yang akan difasilitasi oleh MPK (Majelis Pekerja Kongres) PB HMI.

"Jika dalam waktu 3x24 jam sejak pemberitaan ini tidak segera melaksanakan tuntutan tersebut, maka kami menganggap bahwa Saudara Ketua Umum tidak memiliki itikad baik untuk menyelesaikan persoalan yang berkaitan dengan nama baik organisasi HMI," tegas Dwi Julian.

Sebetulnya, Noer Fadjriansyah yang dituding melakukan perbuatan amoral (lewat sebuah tulisan di Kompasiana) sudah membantahnya saat diwawancara pekan lalu. Menurutnya, tuduhan itu adalah fitnah. Dia pun enggan menggugat secara hukum si pemfitnah karena hal itu bisa berlaku pada siapa saja. Menurutnya, isu dan fitnah ini menjadi besar karena dimanfaatkan menjadi komoditas politik. [ald]
Baca Juga

Komentar

  1. semoga kanda_kanda dapat menjadi panutan kader yang di komisariat..terutama kader2 Cab. kudus.
    kami disni berperang habis-habisan demi nama baik HMI.
    semoga kanda-kanda bisa memahami perjuangan kami.

    BalasHapus

Posting Komentar

Kami menghargai komentar yang relevan dengan konten tulisan, menggunakan bahasa yang baik dan sopan, dan tidak mengandung unsur kebencian berdasarkan SARA (Suku, Agama, Ras dan Antar Golongan).

Postingan populer dari blog ini

Bangkitnya Ekonomi Syariah, Saatnya Dukung Nyata Bebas Bunga

Oleh Sri Endang Susetiawati Perkembangan ekonomi syariah, kini telah memasuki babak baru, di mana kehadirannya kian diperhitungkan di dunia. Adiwarman A. Karim menyebutnya sebagai kebangkitan ekonomi dan keuangan  syariah di dunia yang ditandai oleh adanya tiga indikator penting. Pertama, semakin besarnya volume dan transaksi bisnis berbasiskan syariah; kedua, semakin menguatnya pembangunan infrastruktur kelembagaan yang mendukung perkembangan ekonomi dan keuangan syariah; dan ketiga, penyebaran institusi keuangan syariah yang semakin meluas ke berbagai belahan dunia. Pada indikator pertama, berdasarkan data dalam Ten-Year Framework and Strategies (IFSB, 2007), volume dan transaksi bisnis berdasarkan prinsip syariah secara global telah mengalami pertumbuhan pada kisaran 15-20 % per tahun. Pada kurun waktu ini, terdapat 284 institusi keuangan syariah yang mengelola dana lebih dari US$ 350 milyar, dan beroperasi di 75 negara di dunia. Sekitar USS 300 milyar tertanam di perbankan syaria…

Ironi Kedele di Negeri Tahu Tempe

Oleh Sri Endang Susetiawati
Dalam tiga pekan terakhir ini, mata uang rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) sempat terpuruk hingga menyentuh angka Rp 12.000,- per dollar AS. Padahal, sebulan lalu, 1 dollar AS masih diperdagangkan pada kisaran angka di bawah Rp 10.000.
Di lantai Bursa Efek Indonesia (BEI), pada saat yang hampir bersamaan, indeks harga saham gabungan (IHSG) sempat menembus angka di bawah 4000, atau terendah dalam 3 tahun terakhir.  Padahal,  di awal tahun ini, IHSG bahkan sempat memecahkan rekor angka 5000, atau tepatnya 5010,907 pada 19/4/2013, atau angka tertinggi sepanjang sejarah kehadiran bursa saham di negeri ini.
Terpuruknya nilai mata uang rupiah terhadap dollar AS yang hampir seiring dengan kian melemahnya nilai IHSG sempat mengingatkan kembali peristiwa sekitar 15 tahun lalu ketika Indonesia memasuki krisis ekonomi, kemudian krisis politik yang menyebabkan kejatuhan rezim Orde Baru (Orba).
Meski selalu ditepis oleh pemerintah, bayang-bayang krisis ekonomi…

Selamat Datang di Kelas Digital Sejarah

Selamat datang di Kelas Digital Pelajaran Sejarah SMAN 2 Kuningan. Ini merupakan media pembelajaran Sejarah yang diampu oleh guru Dra. N. Sri Endang Susetiawati, M.Pd.

Dengan media Kelas Digital Sejarah ini, diharapkan siswa dapat melakukan proses belajar secara lebih mudah, intensif dan dapat dilakukan kapanpun, baik saat berada di sekolah maupun saat usai pulang sekolah.

Kelas Digital Sejarah merupakan media komunikasi dalam proses pembelajaran Sejarah yang dapat diakses melalui handphone, komputer atau laptop.

Melalui Kelas Digital ini, guru akan memberikan konten belajar, baik berupa teks, foto, video atau dokumen lainnya yang diharapkan dapat direspon oleh siswa dengan memberikan komentar atau berdiskusi.

Melalui Kelas Digital pula guru akan memberikan penugasan, ulangan secara online, serta pengumuman.

Tugas dapat dilaporkan oleh siswa melalui media Kelas Digital pula dengan cara mengunggah file penugasan.

Sementara itu, hasil ulangan secara online akan memudahkan guru untuk me…